RSS

diskriminasi gadis eksotik..

zaman boleh aja tambah tekno, tambah modern, maw kmana aja gampang, palagi besok pasar bebas, makin gampang aja itix antrax masuk ke indonesia. wuiihh, gimana maw bebas flu burung, kalo burung makan burung sakit??? hwakakakak..

zaman modern dimana celana cutbray tak lagi berkibar, rambut krebo jarang diminati (kecuali kriting giring dan gimbal rasta yang tetap sajah mewabah), dan pola pikir masyarakatnya yang dah kagak lagi primitif, dimana nenek saya pernah bilang," nok, kowe nak sesuk nduwe anak tho, nggawe sak jebolmu yo, ben rejekine akeh, gen cepet le sugih, njuk eyang dijak muter-muter ning Eropa" ( translate: nak, kalo kamu besok punyak anak, buat aja sepuas kamu, biar rejekinya banyak, biar cepet kaya, truz eyang diajak keliling Eropa ).

wealah mbah, ada yang mw sama saya aja udah syukur, koq request banyak anak segala? mangnya mw buat kesebelasan sepak bola apa?

selain itu, tingkah laku yang mengarah pada tindakan diskriminasi pun masih saja terjadi. baik itu secara sadar ataupun tidak sadar. dari jamannya Abraham Lincoln ampe Nelson Mandela pun diskriminasi memang masih terjadi. kasihan ntu bapak-bapak ya, dah ampe ajal menjemput pun tetap aja perbudakan dan diskriminasi warna kulit tetap terjadi di berbagai belahan dada. ehh, maksudnya belahan dunia.

SAYA SAKSINYA!!!
secara ngalamin sendiri..

ini bener-bener cerita laknat dalam sepanjang hidupq melebihi rasisme yang ku terima di Aussie (buat yang belum tau baca: tragedi itik buruk rupa). masa SMPku yang kelam, mendung, kelabu, hujan, gerimis, banjir, halah opo c..yang pasti saya merasakan benar-benar perlakuan diskriminasi di masa SMP yang singkat yang alhamdulillah cuma dua taon! kalo lebih dari itu, dijamin bakal meletus balon hiJAu, DOOR!! Hatiku sangat kacau..koq malah jadi nyanyi balonku c??

yah.. kejadian ini bermula saat saya tinggal di Padang, Sumatera Barat. selama 10 bulan saya ngekos dan tinggal sendiri. dan harus mengalami penderitaan yang begitu berat. halah, koq kayak derita TKI aja malahan.

jujur, semasa SMP, saya gak punya temen deket di kelas. dan entah kenapa anak-anak cewek di kelas pada ngejauhin saya. apa mungkin karena mereka silau akan pesona keeksotikan saya ya?hahaha. tapi, yang pasti mereka gak cuma sekedar ngejauhin, tapi juga ngehancurin! (buihh, anak SMP aja dah bisa buat strategi invasi, gimana generasi Indonesia kalo gini jadinya coba??)

setiap masuk masa-masa ujian mid dan semester, mereka mulai membuat ulah dengan mengkambing hitamkan saya.( damn, mentang-mentang saya COKLAT!!)
ada yang menuduh saya mencuri,dituduh mencontek saat ujian ( padahal saat itu mereka sengaja ngelempar kertas ke aku dan langsung teriak," Pakkk,,,aLya nyontekkk!!"), dan ngehasut anak-anak kelas reguler untuk benci ma aku.

semua ini bermula gara-gara wali kelas aksel yang bernama AS*INDRA (nama asli: SUINDRA), yang rada antipati ma orang jawa. mungkin karena waktu kecil si *SUINDRA ini pernah dikerjain ma temannya yang orang jawa, dimana celana kolornya yang bergambar sinchan lagi joget bareng jin ngepetnya, dipelorotin di depan kecengannya si AS*indra dan muncullah benda asing sebesar kelingking yang menyembul dibalik celana kolornya.sungguh tragis masa kecil *SuINDRA.

antipati si bapak ini nampaknya menular pula padaku. karena si babe ini ngajar biologi, jadinya nilaiku pasti anjlok bak ketimpa duren runtuh. suatu hari AS*INDRA pernah meminta kritik dari anak sekelas secara bergilir. tak berapa lama, giliran saya untuk memberi kritik padanya.

bLoP* : "pak, kalau misalnya ada murid yang pnya salah, mbok keslahannya dikasih tau langsung pak. biar bisa langsung introspeksi. jangan pke sindiran. cuz belum tentu semuanya langsung sadar kalo disindir pak.
*SUIND : "aLya, bapak ini orang Minang, jadi kalau marah ya pke sindiran. seperti falsafah minang mengatakan raso jo pareso,bukan seperti kamu yang orang jawa, bisa ngomong seenaknya.

digituin ma guru, murid mana yang kagak syok coba. niatnya baek, malah dibales dengan air tuba, kalo air susu mah mending masih bisa diminum. ni orang koq mikirnya rada cetek bengek amat ya?masa dibilang gitu aja langsung menuju rasis banget? akhirnya, anak-anak cwe yang tadinya cuma berani ngejauhin, sejak ini sudah mulai bertindak, karena mereka merasa ada sekutu yang bakal ngedukung strategi invasi mereka.

sabar..sabar..orang sabar kempolnya melar..

suatu hari, geng mean girls (MG) ini lagi ngomongin aku di depan. lah, biasanya orang kahn ngomongin dibelakang, yang ini malah terang-terangan di depanku sambil cekikikan centil. dihh,,najis amat c mbak, ketawanya biasa aja napa! ( gumamku dalam hati ). ada salah satu anggota mean girls ini yang sengaja ngomong keras-keras.

MG : "ehh,,emang ya yang namanya orang jawa tuh kayak gak taw etika, g ada raso jo pareso-nya gt.."(sambil ngelirik ke arahku)

bak membangunkan raja singa yang tidur, saya langsung berdiri dan menghampiri kerumunan cwe laknat yang dah dari dulu rasanya pengen saya mutilasi dan setiap potongan jasadnya saya buang di negara yang berbeda. karena gak terima sukunya dijelek-jelekan, muncullah struggle for power saya,rasa ingin memberontak dari segala tekanan dan serangan dari pihak lain, apalagi cecurut-cecurut kunyuk ini.

bLoP* : sambil mukul meja saya bilang, " woy, kalo emang berani gak usah tanding bacot deh, langsung duel aja berani gak? sok ngejelek-jelekin jawa lagi, NGACA dulu donk sebelum ngomongin orang!!"
MG : "iihh..apa c..iihh..apa c..siapa juga yang ngomongin kamu?"
bLoP* : "gak usah sok gak taw d ya, jangan kira gw takut ma lw, curut!". dengan gaya sok preman biar keliatan sangar.hehehehe

akhirnya mereka membubarkan diri, takut saya nonjok beneran kali, cuz gara-gara dendam kesumat ma cwe-cwe ngepet ini, saya belajar karate dan ikut kejurda yang akhirnya dapet medali perak atas komite puteri kelas 40 kg.

huh,,wanimati,,

akhirnya masalah ini terdengar sampai telinga WAKASEK dan kami semua dipanggil beserta orang tua. terbongkarlah kebusukan mereka, dan berjayalah saya. mereka mendapat peringatan dari WAKASEK dan tobat untuk membuat ulah lagi.

cuma satu hal yang disayangkan..

si AS*INDRA tetep aja kagak berubah ampe saya lulus SMP. dan kabar terbaru yang saya dengar adalah semua guru di SMP saya memboikot AS*INDRA atas tuduhan korupsi.

MAMPUS!!!!

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

4 comments:

Anonymous said...

Wew emang bner lo dr jam kapan emang uwd jadi jagoan ye bos .

N 1 laghie bahan ejekan wkwkwk

Tp yang ptng alya yang sekarang dah beda dumz .

Sapha sech yang gag mandang lo ?^^
-Silent Snipe-

Dita Raditya said...

Hahahaha.. Nasib lu Al.. Al.. Saran gw sih ya, jangan tinggal di Sumatera.. pindah ajah noh ke Spanyol ato Amrik.. dijamin eksotisme lu bakal dihargai setengah mati.. Sampe-sampe mereka bakal berlomba-lomba berjemur ke pantai biar bisa punya kulit kayak elu.. Huehehehehehe..

CAESAR MINDS said...

haha..kita sama je..

korban rasialis wkt kecil..

liat deh d blog ak..

hampir2 mirip!

mikoa said...

okeh. sesama mahluk yang berkulit gelap. saya ikut prihatin. tapi coba andai saat itu saya berada di deket anda. saya akan berubah menjadi power rangers, dan akan saya musnahkan anak anak Mean Girls.

see mee_

lam knal alya...